Diskusi dan tanya jawab tentang penyakit asam lambung, gerd dan penyakit maag

Tips Berpuasa Untuk Penderita Maag dan Asam Lambung

Asam Lambung dan PUASA - Gimana puasanya sampai hari ini? masih aman lancar kan? Sedikit bercerita. Aku pertama kali kena serangan asam lambung itu sekitar 2 minggu sebelum bulan Ramadhan 2013. Serangan pertama itu memang terasa sangat dahsyat karena belum pernah punya pengalaman dan pengetahuan sebelumnya. Dalam minggu2 awal kena asam lambung itu sensasi yg paling sering dirasa adalah nyeri dada sama sesak napas. Sensasi terus berlanjut walaupun sudah minum obat, sampai memasuki bulan puasa. Saat bulan puasa itu, tetap diusahakan buat berpuasa walopun sangat berat karena memang sedang berat2nya. Malamnya jg diusahakan ikut tarawih di Mesjid walopun sambil tetap merasakan sensasi yg menyiksa, sampe2 sering hampir tumbang ketika berdiri saat sholat. Akhirnya, karena sudah gak sanggup lagi, puasanya cuma bisa bertahan sampe 15 hari, tarawih di Mesjidnya juga.

Singkat cerita selama setahun menjalani sakit dengan kondisi yg turun naik dan menjalani pengobatan, sampelah pada bulan Ramadhan berikutnya di tahun 2014. Perasaan cemas dan was2 melanda lagi. Apakah bisa berpuasa kali ini? Soalnya, sensasi masih ada walopun sudah berkurang. Tapi, sebagai muslim yg berusaha taat, dengan niat dan tekad yg kuat, disertai dengan sikap ikhlas dan tawakkal, plus logika bahwa tidak ada orang yg mati karena berpuasa, puasa harus dilaksanakan. Alhamdulillah, puasa hari pertama, justru sensasi malah berkurang dan serasa hampir hilang. Jadi tambah semangat, tapi masih was2 karena masih ada hari2 puasa berikutnya. Ternyata, besok2nya pun aman lancar aja sampe habis bulan puasa, puasanya full dan tarawihnya jg full. Alhamdulillah.

Sejak selesai Ramadhan itulah, semangat sembuh makin berkobar2..hehe.. Dan mulai berani mencoba sdikit2 makan makanan yg selama ini dihindari. Dan singkat cerita lagi, akhirnya, aku bisa sembuh total dari sakitku. Alhamdulillah.

Ternyata berpuasa itu bisa menjadi salah satu obat buatku. Mungkin ada juga teman2 yg begitu.

Bagi yg di diagnosa dispepsia, apalagi yg dispepsia fungsional, puasa memang bisa menyembuhkan karena saat puasa itu, seluruh organ pencernaan justru diberi kesempatan buat beristirahat. Tapi tetap harus diingat, harus tetap menjaga batas saat makan sahur dan berbuka supaya perut tidak kaget. Mungkin banyak kawan2 disini yg khawatir kalo perut kosong saat berpuasa, justru akan meningkatkan produksi asam lambung. Itu tidak sepenuhnya benar. Perlu diketahui bahwa secara garis besar, proses pencernaan kita itu berlangsung dalam 3 fase yaitu fase sefalik (otak), fase gastric (lambung) dan fase intestin (usus). Khusus untuk fase otak, sistem pencernaan kita itu sudah mulai aktif saat kita melihat makanan atau mencium aroma maknan yg kita sukai. Saat itu otak sdh memerintahkan lambung untuk lebih aktip dalam mengeluarkan asam lambung dan lebih aktif bergerak. Tp karena kita sedang berpuasa, kita bisa mengontrol otak kita itu dengan selalu menyadarkannya bahwa kita sedang berpuasa sehingga aktifitas pengeluaran asam lambung itu bisa kita bantu untuk diredam. Itulah salah satu contoh kekuatan fikiran dan niat yg kuat dan ikhlas dari orang yg sedang berpuasa.

Fase pengeluaran asam lambung di lambung secara umum jg melibatkan 3 reseptor hormon yaitu asetilkolin, gastrin dan histamin (H2). Asetilkolin ini sangat berhubungan dgn fase otak. Jd, kalo kita bisa mengontrol pikiran kita yg selalu sadar sdg berpuasa, aktifitas asetilkolin juga bisa diredam sehingga bs mengontrol produksi asam lambung dan melancarkan puasa kita.

Mungkin banyak penderita asam lambung yg juga merasakan sensasi2 kecil saat berpuasa, itu mah wajar. Orang sehat yg berpuasa jg akan merasakan seperti itu. Kalo cuma kecil, cuekin aja. Tp perlu diingat jg, kalo sensasi itu cukup berat, sprti pd kondisi gastritis berat dan gerd berat, sebaiknya tdk berpuasa dulu, kan msh bisa diganti puasanya saat kita sehat nanti. Untuk aslamer yg mmg msh memerlukan obat untuk melancarkan puasanya, minum aja obatnya secara rutin saat sahur atau saat berbuka.

Sedikit tips yg mungkn berguna buat aslamer yg berpuasa (walopun sdh telat buat ngasi tips..hehe):

1 Niat. Niat dan tekad yg kuat itu sangat penting untuk memulai puasa bagi aslamer. Niat dan tekad yg kuat buat ibadah itu bs mengontrol otak kita untuk kemudian mengontrol organ pencernaan kita dan untuk selalu menyadarkannya bahwa kita sedang berpuasa sehingga aktivitasnya jd lebih melambat termasuk dlm hal pengeluaran asam lambung dan gerakannya. Memamg betul, adanya pernyataan bahwa puasa itu bs mengistirahatkan organ saluran cerna kita sekalian memberikan kesempatan kepada organ2 tersebut untuk memperbaiki diri dan mendetoksifikasi diri. Seperti kita ketahui, salah satu faktor agresif yg bs mengganggu sistem pertahanan mukosa saluran cerna adalah mknan. Dgn tdk masuknya mknan, maka salah satu faktor pengganggu itu jd tdk ada.

2. Puasa itu memang diwajibkan bagi seorang muslim beriman yg sdh akil baligh tp bagi yg terhalang untuk berpuasa, boleh tdk berpuasa dan bs menggantinya dengan puasa di luar Ramadhan atau dgn cara lainnya, tergantung kondisi kita. Jadi, bagi aslamer yg kebanyakan ada pd usia produktif agar jgn takut mencoba puasa. Hrs dicoba supaya kita tau batas kemampuan tubuh kita. Jangan takut atau cemas dulu seblm mencoba. Jgn mikirin akan kambuh sblm mulai puasa. Toh...kalo gak kuat, kita boleh membatalkannya dan bs mencoba lagi di hari berikutnya. Setauku, blm ada orang yg mati krn berpuasa. Apalagi kalo keluhannya lebih ke arah maag fungsional atau yg hasil endosnya ringan, puasa justru bs menyembuhkan. Untuk yg mmg kondisi cedera saluran cernanya cukup berat dgn sensasi yg cukup berat, boleh tdk berpuasa, krn dikhawatirkan akan memperburuk kondisi, apalagi kalo sdh dianjurkan dktr untuk tdk berpuasa, ikutin aja dulu anjuran dktrnya. Tp bagi yg ingin mencoba jg untuk tetap berpuasa, dicoba aja. Ini ibadah yg hanya ada sebulan dlm setahun, sayang kalo dilewatkan kan. Tp kalo mmg tdk sanggup, boleh dibatalkan.

3. Aslamer yg mau berpuasa wajib bangun sahur dan mkn sahur dgn mknan yg kandungan gizinya komplit. Hrs ada karbohidrat, protein, lemak, serat, zat penting lainnya sprti mineral dan vitamin. Anggap aja mkn sahur kita itu sprti mkn siang kita sehari2 dgn porsi yg wajar sebagai amunisi kita untuk tetap fit sblm waktu mkn malam. Karbohidrat biasa kita dpt dr nasi. Coba campur beras putih yg biasa kita mkn dgn beras merah atau coklat, dgn perbandingan 1 banding 1. Beras merah atau coklat selain merupakan sumber karbohidrat, jg banyak mengandung vitamin B dan serat.

4. Salah satu hal yg perlu kita jaga saat puasa adalah menjaga agar bdn kita tdk gampang lemas ketika sedang berpuasa. Perasaan lemas atau lemah mungkn saja bs datang saat perut mulai benar2 kosong, biasanya terjadi mulai siang smpe waktu berbuka. Perasaan lemas itu bs memicu perasaan cemas dan panik yg kemudian bs aja mendatangkan sensasi2 lain dan kemudian bs mempengaruhi semangat kita untuk melanjutkan puasa. Penyebab utama perasaan lemas itu adalah krn turunnya kadar glukosa darah sebagai salah satu sumber energi tubuh krn tdk adanya asupan mknan atau minuman sejak sahur smpe siang. Glukosa jg merupakan satu2nya sumber energi buat otak untuk tetap bekerja dgn baik. Krn itu, pengaturan kadar glukosa dlm darah menjadi sangat penting selama berpuasa dan tubuh punya mekanisme sendiri untuk mengaturnya. Secara garis besar, ada 3 zat penting yg bertanggung jawab untuk persediaan glukosa darah yaitu karbohidrat, protein dan lemak. Setelah mkn, mknan berkarbohidrat akan menghasilkan glukosa sebagai produk utamanya dan menjadi sumber energi utama buat tubuh. Kelebihan glukosa dlm darah akan disimpan dihati dan otot dlm bentuk glikogen yg merupakan molekul besar yg terdiri dari molekul2 glukosa yg saling berhubungan. Makanan berlemak akan diubah menjadi asam lemak bebas. Kelebihan asam lemak dlm darah akan disimpan di jaringan lemak tubuh dlm bentuk trigliserida. Sumber mknan berprotein akan diubah menjadi asam amino. Kelebihan asam amino dlm darah akan disimpan dlm otot dlm bentuk protein tubuh atau protein struktural. Saat tubuh mulai kekurangan glukosa ketika puasa, dgn proses tertentu, ketiga depot simpanan energi tersebut bs dipakai untuk menghasilkan glukosa dgn sumber terbesar depotnya adalah pd jaringan lemak. Jadi, sangat penting untuk memperhatikan asupan ketiga zat tersebut saat sahur.

5. Sahurlah di akhir waktu mendekati waktu imsak atau azan shubuh supaya energi yg kita perlukan selama puasa jd cukup memadai. Jgn mkn sahurnya jam 3 pagi sementara waktu imsak jam 4.30 pagi misalnya. Itu jarak waktunya cukup jauh. Itu bs mengurangi pasokan energi kita saat berpuasa. Pandai2lah mengatur waktunya.

6. Ada orang yg mmg tdk bs langsung segera mkn setelah bangun sahur krn bs mendatangkan mual atau krn selera mkn yg blm ada. Untuk itu, hrs disiasati dgn bangun minimal setengah jam lebih cepat dr waktu mulai mkn sahurnya supaya memberikan waktu yg cukup buat tubuh untuk menormalkan kondisinya; termasuk saluran cerna; supaya lebih siap menerima mknan.

7. Tdrlah lebih awal supaya bs bangun sahur sesuai waktu yg kita harapkan. Bagi yg tarawih, boleh aja mau tadarusan ssdh tarawih, tp tetap diperhatikan agar waktu tdrnya tdk terlalu mlm mengingat hrs bangun sahur diwaktu yg cukup pagi, berbeda dr hari2 biasa sblm puasa.

8. Segera setelah bangun sahur, biasakan untuk minum air putih hangat secukupnya sprti biasa yg sering dianjurkan buat aslamer ketika bangun tdr. Sekitar 15 menit kemudian, boleh mkn buah kurma 3 atau 5 butir (ini kebiasaanku dulu, boleh ditiru), atau buah yg lainnya, dimakan sedikit saja, atau boleh langsung mkn bagi yg tdk suka atau tdk bs mkn buah sehabis bangun tdr. Kebiasaan minum air putih dan mkn buah itu adalah untuk merangsang pengeluaran enzin pencernaan seblm mkn besar sekaligus untuk mempersiapkan saluran cerna sblm menerima mknan saat mkn besarnya.

9. Bagi aslamer yg msh perlu terapi obat penekan aslam, sebaiknyan minum obatnya sblm sahur supaya efeknya lebih terasa sepanjang waktu puasa. Dan bagi yg msh minum vitamin atau suplemen, minumlah ssdh sahur. Dan bagi yg minum madu, boleh diminum ssdh mkn sahur.

10. Saat mkn besarnya, mknlah mknan yg mudah dicerna dan tdk beresiko menimbulkan sensasi. Soal ini, kita mungkn punya pengalaman masing2 dgn mknan yg cocok buat kita. Tetap hindari pantangan umum atau standar bagi aslamer. Mknlah dgn tenang, tdk terburu2, kunyah yg lama smpe halus sblm ditelan, kunyah dgn mulut tetap tertutup dan tdk banyak bicara saat mkn. Itu semua untuk memastikan agar pencernaan mknan bs jd lebih mudah dan bs mengurangi tertelannya banyak udara saat mkn yg bs menyebabkan kembung begah. Penyebab utama banyaknya gas dlm lambung adalah krn aerofagia atau banyaknya udara yg ikut tertelan dan masuk ke lambung saat mkn. Untuk menghindari aerofagi saat sahur, sediakan waktu yg cukup untuk mkn sahur. Untuk itu hrs diatur waktu bangun sahurnya yg tepat.

11. Sesudah selesai mkn sahur, minumlah segelas air putih. Jgn langsung minum banyak supaya perut tdk kembung dan bs memicu sesak napas. Minumlah air yg cukup atau cenderung banyak saat mendekati waktu imsak. Upayakan ada tersedia waktu minimal 15 menit antara selesai mkn dgn waktu imsak atau azan shubuh.

12. Sesudah sahur dan sholat shubuh, jgn langsung tdr atau tdr2an. Sediakan waktu 2 smpe 3 jam ssdh mkn sahur, baru boleh tdr. Kalopun mau tdr2an ssdh mkn sahur, hrs pake bantal tinggi supaya kemungkinan reflux jd minimal.

13. Selama menjalankan puasa, kalo terasa mulai ada sensasi, yg hrs dilakukan pertama kali adalah berusaha menenangkan diri, jgn panik krn sensasi2 kecil selama puasa itu hal yg biasa. Orang normal pun akan merasakannya, apalagi yg mmg ada gangguan di saluran cernanya, apalagi pas di hari2 awal puasa dimana perut dan badan msh menyesuaikan diri dgn kondisi tanpa mkn dan minum dlm waktu cukup lama. Adakalanya sensasi itu terasa bertambah berat ketika waktu berbuka semakin dekat yg mana itu bs dipicu krn waktu puasanya sdh semakin lama dan semakin gelisah atau cemas krn memikirkan sensasi yg dirasa. Untuk mengatasi sensasi2 yg mungkn muncul selama melaksanakan puasa, bs dgn cara menguatkan lagi tekad kita dan selalu mengingatkan diri kita bahwa kita sdg beribadah, menjalankan kewajiban. Berdoalah selalu agar dikuatkan dan yakinlah bahwa kalo kita sungguh2, Allah akan selalu membantu kita untuk tetap kuat smpe saat berbuka. Selain itu, bs dgn alihkan perhatian kita dr sensasi dgn mengerjakan hal2 yg kita senangi misalnya dgn menonton acara yg bermanfaat di tivi yg tdk mengurangi pahala puasa kita, dngarin musik atau pengajian, membaca AlQuran atau tafsirnya, banyak berzikir, ngobrol sm orang2 terdekat atau tetangga, nontn ceramah2 agama di youtube, nntn video2 lucu, mengurus anak, mngurus hewan piaraan, mengurus tanaman, dll.. Tapi kalo mmg sensasi yg dirasa cukup dahsyat, boleh membatalkan puasanya krn suatu saat bs menggantinya. Dan jgn kapok untuk mencoba puasa lagi keesokan harinya.

14. Bagi teman2 yg biasa tdr siang atau tdr siang itu dimaksudkan untuk mengurangi sensasi, tidur aja seperlunya. Itu tdr yg bermanfaat dan InsyaaAllah akan bernilai ibadah. Bagi aslamer yg msh khawatir atau ada kemungkinan akan merasakan reflux asam, tetap perhatikan posisi badan saat tdr. Hrs dijaga agar posisi kepala dan dada tetap lebih tinggi dr posisi perut dgn memakai bantal yg cukup tinggi tp tetap memperhatikan kenyamanan saat tdr. Biasanya, selama bulan puasa, kita akan mengalami kurang tdr saat mlm. Krn itu, pandai2lah mensiasati dan mengatur waktu supaya kita bs tdr sejenak saat siang.

15. Manfaatkan puasa ini betul2 buat ibadah. Salah satunya adalah dgn memperbanyak zikir. Zikir yg sungguh2 itu bs membantu mengalihkan pikiran kita dr sensasi yg mungkn terasa saat puasa terutama pas jam2 terakhir menjelang berbuka. Perbanyak jg berdoa pd waktu menjelang berbuka krn pd saat itu adalah salah satu waktu yg mustajab buat doa, terutama doakan buat kesembuhan diri.

16. Saat waktu berbuka tiba, mulailah dgn air putih, air putih bersuhu ruang atau yg agak hangat krn air putih hangat bs membuat saluran cerna kita lebih relax. Jgn minum air dingin atau air es krn air dingin bs membuat saluran cerna jd kram. Minumlah cukup 1 gelas air seukuran 200 smpe 300 ml. Sesudah itu, mknlah 3 smpe 5 butir kurma bagi yg cocok dgn kurma atau mkn kue2 basah yg manis 1 atau 2 buah. Mmg sangat disarankan berbuka dgn yg manis2 karena selama puasa, tubuh kita memang jadi kekurangan glukosa dan bbrp jenis gula lainnya sehingga penting untuk memasukkan yg manis2 terlebih dahulu saat berbuka. Jgn berbuka langsung dgn mknan2 yg berat atau mknan utama krn bs membuat perut kaget krn blm siap menerima mknan berat setelah kosong sepanjang hari. Perlu diingat, bahwa saat puasa, normalnya saluran cerna kita itu menjadi lebih tidak aktif dr biasanya makanya perlu dimulai dgn mknan yg ringan dulu. Saat berbuka ini mmg saat yg penting bagi aslamer yg puasa. Dituntut untuk lebih sabar walopun banyak tersedia hidangan yg lezat2 didpn mata. Tdk jarang kita dgr, ada aslamer yg tdk merasakan sensasi berarti saat puasa, tp begitu sesudah berbuka, sensasi2 mulai bermunculan lagi. Makanya dituntut kesabaran dan kesadaran untuk mempelajari diri sendiri supaya tdk kambuh setelah berbuka. Setelah berbuka dgn air putih dan mknan ringan, pergilah sholat maghrib. Setelah selesai sholat maghrib atau kurang lebih 30 menit stelah berbuka, baru boleh mkn yg agak berat sprti mkn nasi dgn menu yg lengkap tp aman buat aslamer. Sangat dianjurkan untuk mkn dgn porsi sedikit aja. Nanti mknnya bs diulang dgn porsi sedikit juga dalam waktu 2 jam kemudian misalnya sehabis sholat tarawih. Pengaturan makan saat berbuka seperti itu diharapkan bisa menjauhkan aslamer dr sensasi2 yg mungkn bs datang stelah berbuka. Mmg diperlukan kesabaran dan kedisiplinan untuk menjalankannya. Lambung yg normal itu, dlm kondisi kosong, volumenya bs hanya sekitar 50 sampai 100 ml saja tp dia bisa melar saat diiisi mknan smpe 3 liter, bhkan untuk sebagian orang bs sampe volume maksimum 4 liter. Aslamer sebaiknya hanya mengisi lambungnya smpe volume maksimum 1 liter saja dlm sekali sesi mkn. Salah satu yg mengaktifkan pengeluaran asam lambung adalah peregangan lambung akibat diisi makanan. Jadi, mesti diperhatikan kemampuan diri masing2 yg mungkn berbeda. Setelah makin besar itu, sebaiknya tidak langsung minum, tp tunggulah 30 menit smpe 1 jam. Air yg masuk stlah selesai mkn bs membuat perut terasa sangat penuh. Tp kalo mmg hrs minum obat ssdh mkn, minumlah dengan air yg maksimum 200 ml saja atau seukuran gelas kecil. Nanti minumnya bisa diulang lagi setalah lebih kurang 30 menit kemudian.

17 Bagi aslamer yg masih harus minum obat asam lambung setelah berbuka, misalnya ppi atau obat lain yg hrs diminum sblm mkn, sesudah berbuka dgn air putih, minum aja obatnya dulu. Jangan makan maknan pembuka atau takjil terlebih dahulu. Obat2 sprti ppi itu mmg dianjurkan diminum saat perut kosong supaya tdk berinteraksi dgn mknan dan penyerapannya optimal. Cukup tunggu 15 smpe 30 menit, ssdh itu bs mkn mknan pembuka atau takjil.

18. Bagi aslamer yg tarawih ke Mesjid, boleh aja dan gak perlu malu untuk membawa maknan kecil atau cemilan ke Mesjid buat jaga2. Siapa tau, saat sholat, ada terasa sensasi yg bs mengganggu sholat kita dan mungkn saja bs reda dgn mknan.

Demikian dan semoga bermanfaat. Semoga puasanya selalu dilancarkan. Amiin.

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan berkomentar mengenai permasalahan peyakit gerd dan asam lambung yang Anda alami dibawah ini.

Copyright © 2015 Diskusi Asam Lambung - Gerd | Design by Bamz